Followers

Thursday, 14 August 2014

Hikayat Sang KeTum di bumi Darul Ehsan

Mereka ada KeTum, Kita ada Allah.
Mungkin Sang KeTum merasakan dia sudah menang game ini, ya mungkin untuk hari ini (today) besok (tomorrow) masih lagi dalam rahsia Allah.

Maka bergumbiralah Sang KeTum, Ibu KeTum dan juak-juak KeTum yang sedang kebuluq sekurang-kurangnya untuk hari ini (today).
Mungkin Sang Lebai Ketum yang sentiasa berdampingan dengan Sang Ketum pun terus sujud syukur kerana perasan doa dan munajat mereka termaqbul. Apa tidaknya berkuliah, berceramah, berkhutbah, berQiamullail berdegar-degar, mendayu-dayu hingga tersedu sedan makmum...hebatnya memukau makmum.
Sedari dulu Sang KeTum kerjanya, selagi tak dapat apa yang diidamkan selagi itu Sang KeTum akan meracau dan mengacau, INSYAALLAH masa dan ketikanya sudah sampai untuk Allah membukakan akan segala aibnya, kalau tidak hariini (today) mungkin esok (tomorrow) sehingga kepura2annya tidak lagi menjadi igauan makmum.
اللهُمَّ أَرِنَا الحَقَّ حَقّاً وَارْزُقْنَا التِبَاعَةَ ، وَأَرِنَا البَاطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ، بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ
Allahumma arinal-haqqa haqqan warzuqnat-tiba’ah, wa arinal-batila batilan warzuqnaj-tinabah, bi rahmatika ya arhamar-rahimeen.
Ya Allah, tunjukkanlah yang haq itu sebagai haq, dan kurniakanlah kami kekuatan untuk mengikutinya, dan tunjukkanlah yg bathil itu sebagai bathil dan kurniakanlah kami kekuatan untuk menjauhinya.
Ya Allah, Kami berserah kepada Mu untuk menangani Fitnah dan Mehnah ini serta mereka yang berpura-pura dalam perjuangan ini. Kami tiada daya dan upaya lagi untuk menghadapinya.
al-brangionline:
Janji Allah tetap benar.