Followers

Tuesday, 25 March 2014

MH370: Kalau mati mana mayatnya, kalau hidup mana orangnya?.....tapi bagi saya.....sila baca seterusnya



Hidup-mati semua ketentuan Allah. Di sisi Allah SWT semuanya tidak mustahil.
Adat manusia mahukan bukti, kalau hidup mana orangnya?
Kalau mati mana mayatnya? Kalau kapalterbang mana bangkainya?

Kekadang manusia sangat taksub dengan sains dan teknologi kerana mungkin latarbelakangnya ber'kulit'kan sains dan teknologi menyebab ia taksub sehingga lupa AlQuran itu lebih hebat dari Sains dan Teknologi.....mana mungkin kita menidakkan Al-Quran kerana Sains dan Teknologi itu sendiri berasal dari Al-Quran

Belum pun bercantum mani sang suami dengan sang isteri sudah tercatat dalam Ilmu Allah bayi bakal dilahirkan lelaki atau perempuan....tup-tup bila janin sudah ada bentuk dan di guna Ultra-sound dan scanning berbagai dengan angkuh berkata, tengok kemajuan sains dan teknologi sudah dapat tahu jantina bayi dalam kandungan...itu pun kekadang bertentangan dengan hasil kedapatannya...kekadang yang taksub ini adalah orang Islam sendiri.

Tak mungkin seorang pakar bidang aeronautic jugak pakar dalam pertanian begitulah vice versa...tidak mungkin seorang pakar dalam kejuruteraan jugak pakar dalam perubatan begitulah vice versa...tak mungkin seorang pakar dalam kacang tanah dia jugak pakar dalam gajus atau mempelam dan kalau dia berjaya dalam penemuan bidangnya sebagai contoh dia pakar dalam bidang buah sukun tak mungkin penemuannya menjadi kalau tidak ditiupkan roh dalam penemuannya.

Pointnya disini kepakaran sesorang amat terbatas dan tidaklah boleh berlagak sombong konon2nya perasan diri sendiri sudah pakar dalam bidangnya malah cuba menjadi pakar dalam bidang lain pulak. Mungkin kalau tahu pun hanya di'surface' sahaja sikit2 mungkin kerana banyak membaca.

Ada seorang prof Islam yang taksud dgn ilmunya tapi bercakap tentang bidang lain, dia kata ada satu teknologi yang mengisar kaca sehingga tahap paling halus, mungkin halus kuasa 10 kot (halus to the power of ten) dan bahan itu dibuat condom yang guarantee tidak bocor,...amboi sombongnya, bukankah kita di ajar suruh kata In sya Allah?

Begitu jugak dengan kes MH370, kekadang nak gelak bila mereka yang bukan bidangnya buat teori mengalahkan yang bidang aerospace, aeronautis,engineering,electronic,electrical,mechanical.

Memanglah kita sentiasa mengharap yang terbaik, hanya Allah yang tahu kedudukan sebenar MH370, manusia hanya dengan keterbatasan ilmu menggunakan sedikit kepakaran dan pengalaman untuk membuat "keputusan"...mungkin benar atau tepat, mungkin jugak sebaliknya Wallahua'lam.


Teringat saya akan satu kisah di zaman Amirulmukminin Saidina Umar Al-Khattab, apabila datang seorang suri rumah mengadu suaminya tidak pulang ke rumah sekian lama....apabila berlaku soaljawab dan sebagainya, Saidina Umar mebuat keputusan perkahwinannya terfasakh..Setelah berapa lama suri rumah itu berkahwin lain yakni dengan suami baru....TIGA tahun kemudian suami yang dikatakan meng'hilang' itu pulang mendapati isterinya sudah berkahwin lain lalu mengadu kepada Saidina Umar....berlakulah soal jawab berbagai.


Apakah Saidina Umar bersalah?

Bagi mereka yang tidak bersetuju dengan saya, sudah tentu akan menuduh saya bela pihak berkuasa dalam hal ini.....TOLONG sikitlah, itu tuduhan orang "bodoh" yang terdesak melulu yang menolak KETENTUAN ALLAH SWT ......kalau berhujah dengan "golongan" ini lagi bahaya, entah mereka jugak akan berkata kalau PR memerintah PASTI akan berjumpa MH370.

Memang diakui sebarang penemuan atau maklumat terkini ada keperluan (?) (wajib?) diberitahu dalam Parlimen seperti di Parlimen Australia, pun belum tentu ia berakhir dengan penghujahan yang rasional, akhirnya yang tersiksa adalah keluarga si mangsa akibat mileage politik yang dicari.

Wallahua'lam


al-brangionline:


Sedang muhasabah diri sendiri