Followers

Wednesday, 26 June 2013

Perjuangan adalah perlaksanaan kata2??.....adeeeesss sodapnya makan 'CABAI' @ CILI @LADA......




Habis nama 'benda' orang perempuan disebutnya.
Bila kita sebut perempuan, maka ia termasuklah mak kita, mak mertua kita, isteri kita, adik perempuan kita, kakak kita dan ipar duai perempuan kita serta biras2 perempuan kita termasuk semua anak2 saudara perempuan kita selagi mereka ada 'benda' itu.

Baru diri ini nak faham, rupa2nya dalam sebuah perjuangan......semua nama benda seperti nama2 binatang, nama2 alat sulit lelaki/perempuan disebut untuk menguat hujah kita...oh begitu ye...baru ku tahu.

Rupa2nya dalam sesebuah perjuangan, semua orang mesti ikut cakap kita, tuturkata kita, lengok bahasa kita, cara kita, lagak kita, lompatan kita, pembaringan kita......cakap orang lain semuanya pembohong, perjuangan orang lain semuanya hipokrit......dan lagi dan lagi..

Sebab itu orang ramai diluar sana, meleleh air liur mempertahankan kita dek keberanian kita yg luar biasa termasuklah para Ostad2 yg malamnya mengajak orang ramai bertaqwa dan bertaqarrub kepada Allah SWT, menganjurkan AlQuran dibaca selalu, dihafal dan diamalkan...kalau boleh jadilah kita AlQuran bergerak tapi sayang sekali disiangnya Ostad2 inilah jugak mempertahankan kita dari kritikan orang ramai kerana seseorang pejuang itu 'suci' dari kritikan orang ramai.

Rupa2nya seseorang pejuang yang berani akan mem'bebas'kan diri mereka dengan  ber'Qiam' ditempat awam, berbaring di laluan orang ramai atas Hak Berhimpun Secara aman..lunak bunyinya....sejuk perut ibu mengandung bila tahu akan hal ini.....

Vocabulary ku hampir2 keliru di antara 'cabai' dan 'cibai'.....ia kedengaran sangat dan sungguh lembut dan lunak......di sebut seolah-olah kita menyebut perkataan seperti , 'anak arnab', 'anak kucing', 'anak ikan'....dan lain-lain....seperti kita sebut perkataan, 'nasi arab', 'nasi mamak', 'rendang daging', 'satay ayam'...lunak dan enak didengar oleh anak2 kita, isteri kita, mak kita dan sekelian warga Malaysia......aduhai.....

Diri ini jugak naik keliru kalau2 ungkapan seperti 'anak babi', 'anak mawas', 'anak kera','anak beruk', 'anak lotong', 'anak haram' itu membawa erti yang sama seperti ungkapan/perkataan di atas...ia seolah-olah tersangat lembut bak sutera, lunak didengar, senang dihafal...

Diri ini jugak naik hairan apakah masyarakat Malaysia hari ini semuanya sudah keliru dengan diri sendiri?

al-brangionline:

Selamat jalan pada 'Perjuangan adalah perlaksanaan kata2.....huhu.